Bupati Mimika Eltinus Omaleng

Evav.News, Jakarta
 - Bupati Kabupaten Mimika, Eltinus Omaleng dan beberapa pihak, dicegah ke luar negeri oleh KPK, melalui Dirjen Imigrasi.

" Info yang kami terima benar, terkait penyidikan perkara dugaan tindak pidana korupsi pembangunan Gereja Kingmi Mile 32 Mimika, ada beberapa pihak yg dilakukan pencegahan keluar negeri," ujar juru bicara KPK Ali Fikri saat dihubungi Evav.News, Rabu (5/01/2022).

Tokoh yang dekat dengan awak Media ini menyebutkan, Pencegahan ke luar negeri, dilakukan oleh KPK untuk mendukung penyidikan perkara yang sementara ditangani. 


"Pencegahan ke luar negeri, dibutuhkan untuk mendukung penyidikan agar sewaktu-waktu dibutuhkan keterangannya sedang berada di Indonesia," ucap Ali Fikri.

Diketahui, Dalam penyidikan  perkara Dugaan Tindak Pidana  Korupsi, pembangunan, Gereja Kingmi Mile 32, Tahap 1 Tahun anggaran 2015, di Kabupaten Mimika,  KPK telah menetapkan tiga orang sebagai "tersangka" diantaranya,  Eltinus Omaleng selaku Bupati Mimika periode, 2014-2019 bersama-sama dengan,  Marthen Sawy, selaku Pejabat pembuat komitmen dan  Teguh Anggara, selaku Direktur, PT.Waringin Megah yang menjadi rekanan pelaksanaan  pembangunan, Gereja Kingmi Mile 32.

Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi  menjerat ketiga tersangka dengan Pasal 2 Ayat (1) Atau Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999, yang telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, Jo Pasal 55 Ayat 1 Ke 1 KUHP, Jo Pasal 64 Ayat 1 KUHP, Dengan Ancaman maksimal 20 Tahun penjara. 

Dalam uraian kasus megah dugaan Korupsi itu  sesuai  data LPSE Kabupaten Mimika, pekerjaan pembangunan gereja tahap pertama tahun 2015 menghabiskan dana Rp 46,2 miliar, disusul tahap dua tahun 2016 Rp 65,6 miliar dan tahap tiga tahun 2019 Rp 47,5 miliar.

Pada tahun yang sama juga telah dicairkan dana untuk pengawasan sebesar Rp 2,5 miliar. (007)

 Redaktur: Toka Fouw










Posting Komentar

Google+